Saturday, March 19, 2016

Rita & Sutisna: Wedding Story


Ga nyangka sekarang udah nikah. Sekarang deket-deket sama istri jadi wajib hukumnya. Dan checklist malam jumat jadi sempuran dengan istri. hehe

Pelaksanaan nikahnya waktu itu adalah di rumahnya istri gw. Rumahnya lumayan jauh dari Sumedang, tepatnya di Dayeuh Luhur. Salah satu pegunungan di Sumedang yang orang-orang sering kesana untuk wisata ziarah karena di sana katanya pernah dijadikan pusat pemerintahan Sumedang Larang ketika melawan Belanda. Di sana juga ada makam Putri Haribaya, istrinya Prabu Geusan Ulun.

Meski jauh, tapi ga sia-sia mengejar cinta hingga pegunungan Dayeuh Luhur karena gw seperti mencari tuan putri kerajaan.

Proses akad nikah. Santai tapi tetep berasa deg-degan pas ucap ijab

Sebenarnya, rukun pernikahan itu sangat sederhana. Adanya calon suami & istri, wali nikah calon istri, 2 saksi dan mas kawin. Proses akad nikah ga sampai 30 menit. Tapi persiapannya dan prosesnya luar biasa melelahkan. Banyak banget hal-hal yang dilaksanakan yang sebetulnya mengikuti tradisi saja, bukan merupakan anjuran Islam. Misal seperti prosesi seserahan, upacara adat dan berbagai prosesi lainnya. 

Nungguin pacar yang udah halal. Mukanya tegang penasaran gitu ya?

Untuk yang mau menikah, sebetulnya jangan dipaksakan untuk bisa menikah sesuai dengan tradisi sekitar jika memberatkan. Karena pernikahan memang seharusnya tidak menjadi beban untuk yang ingin melaksanakannya.



Meski tradisinya kadang bikin ribet, tapi gw tetep suka dengan tradisi pernikahan sunda seperti sawer, injak telor, sungkeman maupun pecahin kendi. Sawer itu katanya simbol berbagi kebahagiaan di hari pernikahan dari kedua keluarga.

Tuh kan ibu-ibu seneng banget lempar-lempar saweran
Proses sungkeman selalu menjadi paling mengharukan. Doa dari orangtua kepada anaknya tulus terucap untuk kebaikan. Entah kenapa pada saat sungkeman sama Mamah Adil adalah yang gw nangis. Mamah Adil adalah mamahnya temen paling deket gw sejak kecil dan sudah gw anggap seperti mamah sendiri. Pernah waktu pas SMP, gw ikut camping dan ada momen dimana bahas soal Ayah dan gw nangis karena kangen Ayah yang sudah meninggal. Dan waktu itu yang gw peluk sambil nangis adalah Mamah Adil. Momennya persis seperti kemarin nikahan. 


Kini gw punya tambahan dua orang tua yang sama-sama harus diperhatikan, yang sama-sama dimana gw berikan bakti sebagai anak.


Terima kasih untuk teman-teman yang telah memberikan doanya untuk kami dan teman-teman yang menyempatkan hadir ke Dayeuh Luhur. Ada beberapa temen yang dateng dari Bandung. Terharu banget karena perjalanan Bandung-Sumedang nya aja udah jauh, belum Sumedang-Dayeuh Luhurnya.

Udah dulu ya postingnya. Mau pacaran dulu sama istri. Bye! hehe


Designed By Seo Blogger Templates