Saturday, April 4, 2015

My First Kuala Lumpur Trip


Jadi kalo sebelumnya saya sedikit cerita soal pengalaman ikutan Global Startup Youth 2015, diposting ini saya akan lebih banyak cerita soal perjalanan ke Malaysianya diluar kegiatan tersebut.

Kalo soal berpergian ke luar negeri, saya sih masih newbie. Negara di luar Indonesia yang pertama kali saya singgahi adalah Philippines saat ikutan Google Student Ambassador summit.

Nah Malaysia adalah negera kedua yang ada dicap passport saya. Meski ga banyak tempat yang saya kunjungi, tapi at least ada cukup banyak pengalaman yang bisa saya bagikan selama kurang lebih 3 hari di sana.


Bandaranya..
Ini cuma salah satu bagian aja pas nunggu barang bagasi

Saat saya sampe di Kuala Lumpur International Airport (KLIA) 2, rasa bandaranya ala-ala Changi. Terlihat lebih luas dan jauh banget dibanding dengan Soekarno Hatta International Airport. Tapi katanya international airport Bali yang baru juga ga kalah bagus.


KLCC
View ke masjid terdekat dari taman KLCC
Jadi venue kegiatan Global Startup Youth itu di Kuala Lumpur Convention Center (KLCC), nah jadi lokasinya pas banget ga jauh-jauh dari gedung yang paling iconic di Malaysia, yaitu gedung kembar petronas. Terus hotel yang disediakan sama panitia juga sekitaran situ, yaitu Zon Residences. Jadi setiap pagi jalan 10 menitan dari hotel ke venue melewati taman KLCC yang lumayan kece.


GOKL
Kalo mau keliling-keliling kota di sana, jangan sampe kelewatan untuk memanfaatkan GoKL. Bis gratis untuk keliling kota. Kalo di Indonesia namanya City Tour, meskipun sampe sekarang belum pernah nyobain City Tour. Bisnya enak ko, mirip bis penjemputan bandara gitu. Kalo cukup beruntung, harus dari awal supaya dapet tempat duduk, karena biasanya bisnya selalu penuh dan terpaksa harus berdiri.


Wisata Kuliner

Karena serba dadakan, jadi belum sempet research mendalam mengenai tempat-tempat yang musti dikunjungi di KL. Terlebih hanya bisa jalan-jalan di malam hari, objek wisatanya semakin terbatas deh. Salah satu tempat yang saya kunjungi Jalan Alor yang katanya terkenal. Itu kaya semacam sentra kuliner gitu. Tapi kebanyakan kulinernya chinese.

Nah sebelum ke tempat ini, saya sempet jajan di daerah yang lebih sepi. Di sana ada yang jualan semacam goreng-gorengan gitu, tapi tulisannya chinese semua. Jadi sebetulnya saya ga ngerti apa itu. Saya beli beberapa, dan satu diantara gorengan itu rasanya aneh dan saya muntahin. Terus saya minta temen saya nyobain. Itu ternyata pork, men. Ceroboh!


Kereta Terakhir
foto:campusmalaysia.com

Dari KLCC ke Jalan Alor saya dan teman-teman menggunakan GoKL. Tapi saking asyiknya kulineran di sana, kita lupa kalo GoKL itu jadwal terakhirnya jam 11 malam. Waduh, kita kelewat bis gratisan. Kita sepakat ga mau pake taksi, secara turis bokek kita. Nah terus akhirnya kita memutuskan untuk naik monorail dan menuju stasiun terdekat.

Sesampenya di stasiun lumayan bingung. Karena sudah ga ada petugas yang bisa ditanya-tanyain. Karena sistem pembayarannya cukup unik. Kalo di Indonesia itu pake kartu RFID, di sini untuk akses masuknya pake semacam koin RFID. Nah untuk bisa beli koin itu kita belinya di vending machine. Atur tujuan, beli berapa banyak, tap. 3 koin keluar dan siap digunakan.

Setelah masuk ke ruang tunggu. Sial ! Kereta terakhir yang menuju arah KLCC baru saja lewat! Nasib koin biru yang baru saja dibeli seakan mengkhianati diri #eaahh

Daripada koinnya ga kepake, akhirnya kita memutuskan untuk naik kereta terakhir untuk jalur yang berlawanan arah. Semakin menjauh dari tujuan!


Anak 3 Negeri Tersesat
Penjelajahan Kuala Lumpur di malam terkahir saya sebelum balik ke Indonesia adalah bersama dengan teman sekelompok saya, yaitu temen baru dari Philipiines dan Laos. Jalan-jalannya menyenangkan banget, karena kita kaya get lost gitu karena sama-sama blank soal Kuala Lumpur. Bahkan untuk bisa menemukan Jalan Alor aja susahnya setengah mampus.

Terus mereka juga asik diajak susah, karena pulang dari stasiun ke KLCC itu kita bertiga jalan. Bayangkan betapa nyusahin diri sendiri. Tapi justru disitu sih serunya kalo buat saya, jadi bisa ngobrol lebih banyak dan belajar satu sama lain.


Designed By Seo Blogger Templates