Sunday, August 10, 2014

GAFE Training 2: Improvement, Myths and Togetherness



Pas libur lebaran, saya ga terlalu banyak buka-buka laptop. Lebaran kali ini ibarat days of disconnection. Positifnya sih, saya jadi ngerasa beneran berlibur dari berbagai rutinitas kuliah dan kerja. Pas masuk kerja lagi, itu list kerjaan udah bejibun aja dengan tanda-tanda berwarna merah yang ngasih tau kalo itu harus dikerjain secepetnya. Jumat-Sabtu ini ada lagi training bareng-bareng Google Student Ambassador. Ini adalah training batch dua, setelah sebelumnya batch pertama udah dikasih materi soal Google Apps for Education, presentasion skill, influencing people dan public speaking.

Improvement
Persiapan semingguan ini ngga terlalu ribet, karena berbagai macam kebutuhan event sudah disiapkan sebelum libur.

Secara pribadi, kali ini saya ngerasa lebih santai menyampaikan materinya. Ada beberapa faktor sih, pertama karena ga dikejar-kejar ujian. Pas batch pertama, hati ini galau.

Faktor engga puasa juga ngaruh sih kayanya, soalnya pas sebelum training bisa ngisi energi yang banyak. Supaya bisa keluarin energi yang banyak juga ke peserta.

Faktor lainnya adalah karena gue udah coba review gimana cara gue ngertraining. Juga karena udah coba baca-baca feedbak dari peserta dan ngerefer ke materi yang udah dikasih sama AdamKhoo soal public speaking dan presentation skill.


Myths
Pas hari kedua training, saya ga terlalu sibuk, makanya pas selese juga ga terlalu cape. Cuma bete aja sih sedikit karena kegiatan di hari kedua agak molor.

Sesampenya di kantor langsung ngobrol ngaler ngidul sama anak-anak. Pertama itu bahas soal materi yang masih ada hubungannya dengan training tadi, sampe bahas soal ras, suku, agama di Indonesia yang beragam. Saling belajar satu sama lain. Sampe mitos-mitos serem di berbagai daerah di Indonesia juga dibahas. Kaya bahas santet, susuk, rukiyah, leak dan kuyang.

Gara-gara ngebahas yang serem-serem, sampe pada ga berani ke toilet sendiri. Akhirnya pada ribut bareng-bareng ke toilet. Obrolannya berlanjut hingga jam 3 subuh saking asyiknya.


Togetherness

Selain cerita-cerita seru dan serem. Pas malem sebelumnya, sama anak-anak goreng pempek oleh-oleh dari Rakhmad yang asli Palembang. Kerasa banget kekeluargaanya. Mudah-mudahan sifat kekeluargaanya bisa dibawa ketika ngejalanin programnya masing-masing, untuk bisa saling bantu dan berkolaborasi.

Thank you semuanya. Sampai ketemu lagi!




Designed By Seo Blogger Templates